Indah ‘Ninis’ Nurcahyani: Seorang MC Yang Bercita–Cita Menumpaskan Hoax Di Indonesia

Indah ‘Ninis’ Nurcahyani: Seorang MC Yang Bercita–Cita Menumpaskan Hoax Di Indonesia

JAKARTA – RumahMillennials.com | Rumah Millennials memang diisi oleh orang – orang unik yang datang dari berbagai macam latar hidupnya. Kali ini saya mau ngajakin kenalan sama MC kondang Rumah Millennials, Indah Nurcahyani atau biasanya disapa Ninis. Selain MC, Ninis juga bagian dari tim jurnalis Rumah Millennials.

Profil Ninis ini menarik karena dia ini seorang introvert tapi banci tampil. Kesan untuk seorang introvert biasanya identik dengan tertutup dan tidak terlalu mau tampil di depan umum. Tapi Ninis ini berbeda dari introvert – introvert lainnya.

Dia begitu menikmati perannya sebagai MC. Bahkan saking menikmatinya, dia menjadikan MC sebagai main job sedangkan kerjaanya di kantor malah dijadiin side job. Biasanya kan kerjaan di kantor itu main job, MC itu side job, lah ini bisa kebalik.

Dari MC, dia punya cita – cita untuk dunia jurnalistik Indonesia. Ini juga menarik, dari jadi MC kenapa tiba – tiba bisa jadi jurnalistik? Simak selengkapnya di sesi “Meet the siblings” barengan sama Indah ‘Ninis’ Nurcahyani.

Audi (A): Hai Ninis, sebelum kita mulai obrolan seru kita, gimana kalo lu kenalin diri lu dulu. Siapa sih Indah Nurcahyani?
Ninis (N): Halo nama gw, Indah Nurcahyani biasa dipanggil Ninis. Gw introvert tapi banci tampil.

A: Introvert tapi banci tampil? Menarik ini. Lu bukan introvert sepenuhnya kali. Ambivert kali lu?
N: Gak juga. Karena gw 85% introvert. Tapi sekarang udah menuju jadi ekstrovert. Udah menurun sampe 65%.

A: Tapi tetep aja dominan ya introvertnya.
N: Yoi, kan udah dari sononya.

A: Terus, lu asli mana nis?
N: Gw dari Semarang, tapi besarnya dari Padang. Gw sampe SD di Padang tapi tetep aja orang tua gw aslinya Semarang. Kalo gw penat di Jakarta biasa gw pulang ke Semarang.

A: Background pendidikan lu apa?
N: Background pendidikan gw anak teknik geofisika. Sebenernya gw gak mau geofisika soalnya gw ngerasa anak seni banget. Dari kecil gw aktiv banget nari, ngeband, main drum, main gitar. Terus gw ceritanya atlit tenis meja.

A: Itu waktu lu masih di Padang?
N: Iya, abis itu SMA gw ke Semarang.

A: Di Semarang masih ngelakuiin kegiatan kesenian?
N: Itu momen gw gak punya temen. Otomatis anak introvert pindah sekolah gak punya temen.

A: Terus sekarang kegiatan lu apa?
N: Sekarang gw kerja di salah satu perusahaan engineering untuk ngerjain project jalan tol dan jembatan. Tapi itu gw anggap side job gw. Main job gw ya nge-MC hahahaha. Karena secara income juga gedean kalo gw jadi MC.

A: Kalo MC weekend doang atau weekdays doang?
N: Kadang – kadang gw ambil di weekdays. Jadi cari alasan aja ke kantor hahahaha. Kalo ada job MC di weekdays seringnya gw ambil sih. Kalo tawaran MC udah over gitu, ya biasanya gw udah izin lebih dulu.

A: Tapi menarik gitu, lu introvert tapi suka tampil. Kan imagenya introvert itu yang gak terlalu suka tampil dan cenderung tertutup. Apalagi kalo harus jadi diri sendiri. Kenapa kok lu bisa begitu?
N: Mungkin karena dari kecil gw udah biasa tampil. Kan tadi gw bilang gw udah aktif nari, ngeband, atlit jadi kayak udah biasa jadi attention. Tapi kalo dulu sendiri. Jadi lahirnya emang udah kayak begitu jadi effortnya gak terlalu besar. Jadi gedenya lanjut. Tapi semenjak SMA gw hidup sendiri, ngekost sendiri jadi kehilangan arah gitu kayak “kok gak ada yang kenal gw ya?”

A: SMA ngekost? Orang tua lu stay di Padang?
N: Iya stay di Padang. Terus gw kelas 1 SMA semester 2, orang tua gw pindah ke Jakarta.

A: Terus lu tetep di Semarang?
N: Iya. Ya udah akhirnya gw SMA gak punya banyak temen. Gw jadi anak yang terlalu disiplin kalo di sekolah jadi gw gak suka ama anak yang telat, dan gw gak tahu kenapa semua orang tahu itu. Gw dulu tuh parah banget sih, gw gak bisa senyum, gak ngurus diri, ngomong kayak ngebentak. Kalo lo kenal gw dari SMA, lo tahu kenapa orang nganggep gw.

A: Ya sebenernya ampe sekarang masih aneh sih. Beda versi aja….
N: Hahahahaha gw masih aneh juga

A: Tapi kenapa MC?
N: Ini ceritanya gw salah jurusan.

A: Ya soalnya muke – muke lu gak kayak anak geofisika juga. Gak ada keliatan ada rumus di muke lu hahaha…
N: Hahahahaha jauh dari ekspektasi ya.

A: Terus terus…
N: Jadi cewe diangkatan gw tuh dikit. Cuma 1:10 gitu. Suatu hari ada acara tapi gak ada MC nih. Terus gw ditodong sama senior buat jadi MC. Jadi waktu itu gw masih semester 2, mau gak mau nurut aja ama senior daripada di macem – macemin. Majulah gw jadi MC. Eh gw ngerasa nyaman kayak “wah seru juga nih”. Sejak itu gw mulai belajar belajar, browsing gimana sih caranya jadi MC.

Tapi dulu gw ngerasa gak ada progress karena gw masih stick dengan anggapan kalo orang yang ngomong dengan irama itu fake. Misalnya kita lagi ngomongin si A, tiba – tiba si A lewat. Terus pada bilang “haaaiii” dengan nada akrab padahal barusan kita ngomongin kejelekannya dia lho.

Gw ngerasa semua orang yang ngomong dengan berirama itu fake. Jadi gw gak ada progress buat jadi MC ditambah lagi jadwal kuliah gw padet banget. Ampe gak bisa pulang. Gak ngerti lagi sih kenapa jadwalnya bisa sepadet itu. Kosan gw cewe, tutupnya jam 10 sedangkan gw bisa aksistensi ke asisten dosen itu ampe jam 3 pagi. Dan gw biasanya nginepnya di McD, cuma pesen es krim yang harganya lima ribu, terus ampe subuh pager kosan gw dibuka.

 

A: Tapi apa yang ngebuat lu nyaman jadi MC?
N: Ya itu tadi, gw kan udah biasa tampil dari kecil….

A: Tapi kan MC bukan bintang acara. Superstarnya tetep aja si pengisi acara…
N: Karena di kampus gak ada yang mau jadi MC. Jadi begitu ada yang jadi MC, pada merhatiin “eh siapa tuh yang jadi MC”.

A: Tapi di dalemin jadi job itu gimana?
N: Karena gw ngelakuiin empat tahun di kuliah jadi gw anggep MC itu bintangnya. Semakin kesini, gw banyak belajar jadi MC dan public speaking, feedbacknya lebih ke gw. Gw lebih jadi pendengar yang baik, gw juga jadi ada temen ngobrol. Karena MC juga banyak temen.

A: Lu kan MC tapi sebenernya lu juga ngantor. Fokus karir lu ini mau ke arah mana?
N: Akhir – akhir ini, setahun belakangan ini gua menemukan fokusnya mau ke jurnalis.

A: Lho kok jadi jurnalis? Kan lu MC
N: MC yang dipake skill public speakingnya. Tapi tanpa gw sadari, sebenernya mindset gw itu logika banget. Gw gak bisa memungkiri hal itu. Gw mau menyampaikan sesuatu yang dulunya dianggap sama anak – anak millennials itu “ah ini berita buat orang tua doang”. Gw mau menyampaikannya dengan cara anak muda banget.

A: Apa yang mau lu sampaikan?
N: Banyak, jadi kayak berita – berita hoax, berita – berita politik yang dianggap sama anak muda itu berat banget dan orang tua banget. Jadi lebih ke orang – orang yang punya pikiran idealis banget. Nah gw pengen menceritakan “kayak gini lho dunianya” dengan cara gw sendiri. Lebih ingin membawakan sebuah berita dengan fun dan diterima sama anak muda.

Gw sebenernya gak tahu real caranya gimana, tapi gw punya impian untuk menyampaikan berita se-fakta mungkin, sebenar mungkin. Gw usahaiin untuk gak nyebarin hoax. Karena hoax itu serem banget di sekarang. Makanya gw akan menyampaikan berita se-fakta mungkin, kalo bisa gw akan lawan hoax itu dengan fakta – fakta yang bisa gw sampaiin.

A: Apa karena lu punya mimpi seperti itu, itu yang mendasari lu untuk join Rumah Millennials?
N: Iya salah satunya. Awalnya gw tahu rumah millennials punya banyak acara. Gw ikut salah satu acaranya waktu itu

A: Yang broadcasting kan?
N: Iya yang ada Schamira Begum itu.

A: Iya yang itu. Gua kan yang jadi MC hahahah…. oke oke, lanjut
N: Itu pertama kali kita ketemu hahaha. Waktu itu job MC gw masih dikit, jadi waktu itu gw mikir “kalo gw join, gw bisa gak ya jadi MCnya?”, sesimpel itu. Gw gabung RM biar bisa jadi MC di setiap acaranya. Karena gw butuh tempat untuk latihan.

Kalo gw terima job gw belom percaya diri karena gw kurang latihan. Makanya kan waktu itu gw tanya lo ada MC pastinya. Lo bilang “ada nis”. Waduh sedih gw pas denger itu, soalnya gw pikir kayaknya dia lebih berpengalaman nih. Gw jadi gak enak kan pikir gw nanti butuh beberapa bulan buat jadi MC. Tapi mungkin udah jalannya kali ya di. Untungnya, berkat lo promosiin gw sejak awal, gw bisa dapet kesempatan jadi MC di acara – acara RM.

A: Tapi ada gak sih yang mau lu capai di Rumah Millennials?
N: Gw pengen bikin event yang ngasih impact berupa millennials Indonesia jadi lebih bangga sama Indonesia. Bidangnya mungkin olahraga kali ya karena gw suka banget sama olahraga. Gw punya rencana, jadi di Indonesia spesialisnya talenta bulu tangkis. Gw pengen bawa anak – anak daerah ke Jakarta buat setidaknya ngerasaiin pertandingan sesungguhnya kayak apa. Mau nanti diambil sama Pelatnas ya terserah mereka yang penting mereka ngerasaiin pertandingan yang sesungguhnya gimana.

A: Super sekali hahaha… Jadi itu tujuan lu di RM dan melalui jurnalistik gua harap lu bisa capai tujuan itu.
N: Aamiin

(audi)

Public Relation at Rumah Millennials

Content creator on Youtube who share about interesting and unique story of Indonesia and also passionate with public speaking amd youth development

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *