Meet the Siblings: Dokter Herlina Rahmah Yang Berusaha Memberdayakan Dirinya Demi Mengurangi Penyakit Neurologi di Indonesia

Meet the Siblings: Dokter Herlina Rahmah Yang Berusaha Memberdayakan Dirinya Demi Mengurangi Penyakit Neurologi di Indonesia

JAKARTA – RumahMillennials.com | Profesi dokter kerap kali menjadi cita – cita yang diimpikan oleh banyak anak – anak khususnya di Indonesia. Coba aja sobat millennials tanya sama anak – anak, terutama anak cewe kalo udah gede mau jadi apa. Diantara yang kamu tanya pasti ada yang jawab dokter.

Diantara anak – anak yang mempunyai cita – cita jadi dokter, ada satu anak Indonesia yang juga punya cita – cita jadi dokter dan benar – benar kesampaian. Perkenalkan Siblings Rumah Millennials yang bernama Herlina Rahmah, atau biasa dipanggil Ina. Tapi kalo di tempat dia kerja, dia dipanggil Dokter Ina.

Dr. Ina salah satu anak Indonesia yang berhasil mewujudkan mimpinya jadi dokter di usia yang relatif muda (sekarang masih 25 tahun). Dokter merupakan pekerjaan mulia karena dokter membantu pasien untuk menyembuhkan penyakit mereka. Prinsip kesehatan pasien nomor satu adalah prinsip yang dipegang teguh oleh Dr. Ina.

Setiap cita – cita mempunyai cerita. Begitu juga dengan Dr. Ina yang juga punya cerita kenapa dia ingin jadi dokter. Lalu, ada juga cerita menarik kenapa seorang dokter seperti Dr. Ina bisa bergabung dengan Rumah Millennials bahkan sejak sebelum Rumah Millennials launching di Juli 2017 lalu.

Simak Dr. Ina punya cerita dalam wawancara ekslusif dengan saya, Audi Rahmantio.
Audi (A): Hai Ina, thank you udah mau dateng di kopdar kita siang hari ini. Tak kenal maka tak sayang, tak sayang maka tak kenal. Coba dong kenalin Herlina Rahmah itu siapa?
Ina (I): Gw Herlina biasa dipanggil Ina. Pekerjaan gw sehari – hari jadi dokter di salah satu rumah sakit Bekasi sebagai dokter internship. Jadi dokter internship itu berarti masih dibawah supervisi. Gw bisa dibilang orangnya introvert dan juga ekstrovert tapi gw lebih dominan introvert. Misalnya, kalo ketemu orang baru gak bisa langsung nyaman sama orang itu tapi harus ketemu dia beberapa kali baru bisa klop sama dia.

Tapi yang jelas gw punya semangat untuk belajar dan mengembangkan diri gw salah satunya di Rumah Millennials (RM). Karena tahu gw introvert jadi gw mau ngembangin diri gw lebih lain lagi di RM. Karena gw ngerasa diri gw itu stuck. Oke gw dokter, gw tahunya bidang kedokteran doang dan temen – temen pergaulan gw di bidang dokter doang.

Setelah gabung sama RM, pemikiran gw jadi lebih terbuka “gila banyak banget ya ternyata orang – orang yang peduli tentang kesehatan orang, bukan cuma dokter doang” banyak juga yang peduli sama isu – isu yang lain. Disini gw ngebuka diri sih di ternyata gw masih banyak yang belom gw tahu

A: Jadi itu salah satu alasan lu join RM ya. Tapi kita bahas lu sebagai dokter dulu ya. Lu sebenernya dokter di bidang apa?
I: Gw dibidang umum, bukan spesialis. Penyakit umum yang masih belum butuh spesialis. Kalo penyakitnya memang butuh dokter speasilis nanti gw rujuk ke dokter yang tepat

A: Ngambil kedokteran dimana?
I: Di Universitas Islam Negeri Syarif Hidayatullah Jakarta

A: Lu tahu kan dokter itu impian banyak anak – anak. Coba aja lu tanya ke anak kecil mau jadi apa, pasti banyak yang mau jadi dokter. Tapi lu sendiri kenapa mau jadi dokter?
I: Jujur karena pengalaman pribadi gw waktu kecil. Jadi gw dulu pernah sakit usus buntu sekitar umur 6 – 7 tahun. Jadi sakit perutnya luar biasa. Posisinya bokap gw lagi keluar kota jadi gw sama nyokap gw doang. Jadi kita ke rumah sakit swasta. Disitu ternyata udah ada indikasi bahwa gw harus dioperasi cepat karena udah termasuk gawat. Nah nyokap gw pas ngasih uang muka, tapi belom cukup Terus nyokap gw bilang ke orang marketingnya “tolong anak saya dulu, nanti saya bayar. Anak saya masukin ruangan dulu aja”. Tapi orang rumah sakitnya tetep bilang “gak bisa bu, ini harus dibayar lunas dulu”.

Tapi posisinya gw udah harus segera dioperasi. Akhirnya, nyokap gw lari – lari tuh sampe hampir ditabrak. Sampe nyokap gw harus pulang-pergi dulu buat ngambil uangnya. Untungnya kondisi gw belom pecah ususnya jadi gw masih bisa bertahan. Akhirnya udah lunas, terus gw udah dibawa ke ruang operasi.

Dari situ, keinginan gw mau jadi dokter. Gw mau bantu orang. Ya emang kalo harus ditolong ya harus segera ditolong gak usah pusing soal administrasi atau uang. Life safety itu yang paling utama. Gw pengen banget bantu orang yang emang gak mampu. Gw juga gak mau bikin orang susah yang mau jadi sehat tapi terkendala masalah administrasi kesehatan.

A: Jadi sebenernya lu punya tujuan yang cukup mulia ya kenapa mau jadi dokter. Luar biasa. Nah sebagai dokter, nanti kedepannya spesialisasinya mau kemana?
I: Gw pengen lanjut bagian saraf, neurologi. Awalnya gw benci banget sama saraf, karena otak manusia banyak neuron – neuron yang menyambungkan saraf – saraf. Apalagi pas belajar bagian otak di kampus, itu paling menyebalkan.

Tapi setelah gw ketemu pasien di RS, banyak banget pasien – pasien saraf yang diluar penyakit stroke atau penyakit – penyakit tua yang udah regeneratif. Kalo misalnya lo kenal Alzheimer atau demensia, sekarang udah banyak pasien yang kena penyakit itu. Dan penyakit – penyakit syaraf buat orang tua kayak gitu belom terjaring banyak begitu
Disitu gw banyak belajar bahwa orang – orang yang sakit stroke dia itu kalo di Indonesia udah dianggap biasa. Mereka yang kena stroke kadang – kadang gak ada perawatan lebih lanjut lagi, mereka yang udah lumpuh sebelah gitu ya udah gitu.

Gw jatohnya prihatin karena ngeliat pasien – pasien yang udah kena penyakit stroke dibiarin aja, tanpa harus ada intervensi apa – apa terutama dari keluarga. Jadi bisa tambah parah pasien yang kena penyakit stroke. Terus juga, dari saudara gw juga ada yang kena penyakit stroke tapi ya dibiarin aja. Jadi di bidang neurologi gw mau gimana caranya bisa nurunin angka penyakit stroke dan orang yang sembuh dari penyakit stroke meningkat karena sekarang tuh kalo diliat di neurologi stroke itu jadi penyakit nomor dua penyebab kematian.

A: Sebagai dokter, mimpi lu buat Indonesia apa?
I: Karena gw kedepannya gw mau fokus ke bidang neurologi, harapannya gw sebagai dokter bisa membantu khususnya menurunkan angka penyakit dibidang neurologi.

A: Dengan lu punya mimpi seperti itu, terus lu join Rumah Millennials impian itu bisa terwujud?
I: Iya bisa

A: Gimana caranya? Kita kan komunitas bidang kepemudaan. Bahkan kita belum masuk ke ranah kesehatan. Tapi gimana lu bisa yakin dengan lu ada di Rumah Millennials mimpi lu sebagai dokter itu bisa terwujud?
I: Karena yang gw tangkep dari Rumah Millennials ini taglinenya “Berdaya, Berkarya, Bermakna”. Dari situ gw yakin dengan gw ikut ini gw bisa memberdayakan diri gw untuk orang lain khususnya dibidang kedokteran. Emang sih di Rumah Millennials belum sampai ke bidang kedokteran tapi gw bisa belajar dengan cara yang lain. Karena ketika gw mengejar mimpi gw, gw perlu ilmu – ilmu lain yang gw dapatkan gak cuma ilmu kedokteran tapi ilmu – ilmu soft skill lainnya gw bisa dapatkan di Rumah Millennials. Networking, ketemu banyak orang, dll

A: Pertemuan lu sama Rumah Millennials tuh kayak gimana sih?
I: Gw tahu Rumah Millennials itu awalnya dari Instagram Bang Assad (Muhammad Assad). Jadi bang Assad itu ngeshare Rumah Millennials open volunteer dan kebetulan gw lagi senggang jadi ya udah gw daftar. Dah gitu gw telat lagi ngasih CV ke bang Taufan (Taufan Akbari), kata bang Taufan ya udah kirim aja. Ya udah gw kirim email ke email Rumah Millennials, abis itu gw dapet balesan gw diterima. Akhirnya bulan Mei 2017 itu kumpul pertama.

A: Oh, berarti lu udah setahun ya di Rumah Millennials. Coba dibandingkan dulu sebelum ikut Rumah Millennials sampai sekarang lu udah ngejalanin berbagai project Rumah Millennials. Apa yang udah berkembang dari diri lu?
I: Mengatur sesuatu sih. Jujur gw itu suka dadakan hehehehe…….. Gak baik soalnya. Disini gw dilatih gimana untuk mengatur sesuatu, mengatur acara supaya sukses acaranya. Sama ketemu banyak orang

A: Terus rasanya lu ketemu banyak orang – orang keren selama di Rumah Millennials?
I: Gw ciut hahahaha….. Sumpah gw ciut. Kalo ketemu pembicara di acara – acara Rumah Millennials ngerasa kayak “ya ampun gw umur 25 tahun belom ngelakuin apa – apa. Apa yang bisa gw lakuin?” kadang suka mikir gitu aja. Terus kadang gw ngerasa capek sama pekerjaan ini jadi suka nurunin semangat gitu lho di. Jadi ya udah balik ke zona nyaman lagi.

A: Tapi lu mau gak kayak para speakers yang keren – keren itu. Suatu hari nanti lu naik ke panggung terus sharing misi lu untuk kesehatan Indonesia?
I: Iya, gw punya cita – cita kayak gitu dengan project social gw. Tapi project ini lagi stuck salah satunya karena tuntutan pekerjaan yang memakan waktu dan energi jadi masih struggling disitu. Jatohnya gw gak ngepush diri. Terus yang kedua karena temen gw jauh jadi susah komunikasi. Ketemu juga berapa bulan sekali.

A: Terakhir nih ya. Sekarang generasi millennials udah mulai sadar nih akan pentingnya gaya hidup sehat. Sebagai dokter, apa yang bisa lu sampaikan ke millennials Indonesia untuk memelihara kesehatan, untuk hidup lebih sehat?
I: Ya gw ngeliat sekarang tuh trennya anak – anak muda sekarang lebih concern soal gaya hidup sehat. Gw ngeliat ini hal yang positif. Anak – anak muda semakin sadar akan kesehatan karena kalo gak gitu nanti muncul tuh penyakit jantung, stroke, kanker. Gw sebagai dokter berharap dengan tren seperti ini angka – angka penyakit yang meningkat bisa menurun di tahun – tahun selanjutnya.

Pesen gw sendiri untuk temen – temen millennials, tetep dijaga pola hidupnya dan pola makannya, makan 4 sehat 5 sempurna, olahraga rutin minimal 30 menit sehari jadi seminggu tuh empat kali, sama banyak minum air putih paling gak dua liter per hari, sama yang gak kalah penting stay positif. Pikirannya harus selalu positif jangan banyak stress ataupun depresi, jadi nikmatin hidup dan terus berdaya, berkarya, bermakna.(audi)

Journalist and Publication Coordinator at Rumah Millennials
The man who love to share about interesting and unique story of Indonesia as well as youth development through youth organization community. Currently, Audi started his career as public speaker in radio and being freelance MC and Moderator for several events

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *